Cara Mengatasi Serangan Wabah Serangga Tomcat


Tomcat, sejenis serangga yang saat ini ramai menjadi perbincangan di daerah terutama jawa timur. Serangga yang memiliki nama paederus fuscipes atau disebut pula dengan nama Rove beetle atau kumbang rove atau juga paederus littoralis yang juga memiliki nama daerah semut semai, semut kayap atau charlie di indonesia ini merupakan sejenis kumbang yang bentuknya menyerupai pesawat tomcat F-14, tidak heran jika serangga sejenis kumbang ini disebut tomcat. Serangga ini masuk dalam kelompok utama dari hewan beruas ( Arthopoda) yang termasuk dalam keluarga besar kumbang (Staphylinidae), Serangga ini  termasuk dalam kelompok Kuno dengan fosil serangga tomcat yang diketahui dari jaman Triassic atau pemusnahan mahluk hidup di bumi, 200 juta tahun lalu.]

Serangga yang satu ini, saat ini begitu ditakuti dan membuat masyarakat khawatir khususnya masyarakat jawa timur karena serangan tomcat ini sudah menyebar di berbagai daerah di jawa timur khususnya di surabaya dimana telah terdapat korban dari serangan serangga yang satu ini.

Ciri-ciri dari serangga yang biasa di sebut tomcat ini adalah :Memiliki kepala warna hitam, dada dan perutnya berwarna oranye, dan sayap kebiruan. Badannya berwarna kuning gelap di bagian atas, bawah abdomen dan kepala berwarna gelap.  Warna mencolok yang dimiliki serangga ini berfungsi sebagai peringatan bagi predatornya bahwa serangga yang satu ini punya racun. Ukuran dari tomcat itu sendiri yakni 7-10cm. Seperti bisa diduga untuk suatu keluarga kumbang yang besar, terdapat variasi besar di antara spesies. Ukuran berkisar antara 1 hingga 35 mm (1,5 inci), dengan sebagian besar di kisaran 2-8 mm, dan bentuk umumnya memanjang, dengan beberapa serangga tomcat yang berbentuk bulat telur. Pada antena kumbang biasanya 11 tersegmentasi dan filiform, dengan clubbing moderat dalam beberapa generasi kumbang. Biasanya, kumbang ini terlihat merangkak di kawasan sekeliling dengan menyembunyikan sayapnya dan dalam sekali pandang ia lebih menyerupai semut. Apabila diganggu kumbang ini akan menaikkan bahagian abdomen supaya kelihatan seperti kalajengking untuk menakutkan musuh.

Serangga ini sebenarnya sudah lama terlihat di sekitar kita namun dalam jumlah yang tidak begitu banyak dan berkembang biak di sekitar wilayah yang dipenuhi oleh tanaman dan area persawahan, memakan wereng yang dianggap sebagai hama oleh petani kita, oleh karena itulah serangga ini secara langsung turut membasmi hama wereng yang menyerang perkebunan dan persawahan di wilayah-wilayah dalam habitatnya.

Serangga tomcat yang akhir-akhir ini terlihat di kawasan pemukiman dan membuat kepanikan bagi beberapa penduduk sekitarnya serta kehebohan di berbagai media tidak lepas dari meningkatnya jumlah populasi hama wereng serta berubahnya habitat berkembang biak dan mencari pakan mereka menjadi bangunan – bangunan dan perumahan-perumahan.

Serangga tomcat tidak menyengat ataupun menggigit, serangga ini akan mengeluarkan cairan otomatis bila bersentuhan dengan manusia, lebih gawat lagi tomcat juga akan mengeluarkan cairan racunnya pada benda-benda seperti handuk, baju dan juga benda benda lainnya. Pada jenis tertentu terdapat cairan racun yang diduga lebih kuat dari bisa kobra, Cairan hemolimf atau Toxin ini disebut dengan ‘aederin’ (C24 H43 O9 N), Begitu kita menyentuh atau secara tak sengaja berbenturan dengan serangga ini maka otomatis akan mengeluarkan carian racunnya, bisa juga dengan cara yang tidak langsung yaitu ketika mengenakan handuk, pakaian ataupun barang-barang yang sebelumnya terkena cairan dari serangga tomcat ini. Pada saat terkena cairan ini begitu kita menggosoknya dengan jari yang kotor akan menyebabkan konjunktivitiv dan penyakit kulit yang parah yang dikenal sebagai ‘dematitis linearis’, atau ‘ aederus dermatitis’.

Jika Anda bertemu dengan kumbang sejenis ini, maka lakukanlah 10 tips mengenai cara mengatasi/menghindari serangan serangga tomcat seperti berikut:

  1. Jika ada menemukan serangga ini, jangan dipencet, agar racun tidak mengenai kulit. Masukkan ke dalam plastik dengan hati-hati, terus buang ke tempat yang aman.
  2. Hindari terkena kumbang ini pada kulit terbuka.
  3. Usahakan pintu tertutup dan bila ada jendela diberi kasa nyamuk untuk mencegah kumbang ini masuk.
  4. Tidur menggunakan kelambu jika memang di daerah anda sedang banyak masalah ini.
  5. Bila serangga banyak sekali, maka dapat juga lampu diberi jaring pelindung untuk mencegah kumbang jatuh ke manusia.
  6. Jangan menggosok kulit dan atau mata bila kumbang ini terkena kulit kita.
  7. Bila kumbang ini berada di kulit kita, singkirkan dengan hati-hati, dengan meniup ataumengunakan kertas untuk mengambil kumbang dengan hati-hati.
  8. Lakukan inspeksi ke dinding dan langit-langit dekat lampu sebelum tidur. Bila menemui, segera dimatikan dengan menyemprotkan racun serangga. Singkirkan dengan tanpa menyentuhnya.
  9. Segera beri air mengalir dan sabun pada kulit yang bersentuhan dengan serangga ini.
  10. Bersihkan lingkungan rumah, terutama tanaman yang tidak terawat yang ada di sekitar rumah yang bisa menjadi tempat kumbang Paederus.

Namun, jika anda terserang serangga yang satu ini, anda tidak perlu khawatir. Berikut ini langkah-langkah yang bisa menjadi panduan bagi anda dalam mengatasi serangan dari serangga “tomcat” ini :

Cara Pertama:
1. Apabila anda terserang serangga yang satu ini, anda harus membersihkan bagian tubuh banda yang terserang dan juga membersihkannya dengan sabun. Ini dilakukan untuk menetralisir racunnya.

2. Setelah itu kompres dengan air dingin.

3. Jika mulai terlihat ruam pada kulit, anda dapat menggunakan bagian dari lidah buaya. Ini dimaksudkan untuk mengurangi gejala di daerah yang tersengat.

4. Apabila masih belum berkurang, silahkan anda berobat ke dokter untuk mendapatkan pengobatan yang lebih serius.

Cara Kedua:
Jika terkena racun dari serangga ini segeralah dicuci menggunakan sabun, jangan diberi pasta gigi/odol, minyak kayu putih, balsem dan minyak tawon karena hasilnya akan memperparah peradangan. Kulit yang terkena toxin ini akan merah meradang mirip herpes namun dalam pengobatannya tidak sama. Pengobatannya bisa menggunakan antibiotik dan salep, Biasanya menggunakan hydrocortisone 1% atau salep betametason dan antibiotik neomycin sulfat 3x sehari atau salep Acyclovir 5% kesemuanya bisa didapatkan di toko-toko obat atau apotik apotik.

Efek terhadap burung kicauan.
Burung yang kebetulan memakan serangga ini akan terkena racun dan terlihat seperti yang lemas dengan bulu mengembang, tidak diketahui apakah burung yang memakan serangga ini akan mati ataukah burung memiliki kekebalan imunitas terhadap jenis – jenis serangga yang beracun.Namun biasanya beberapa burung memiliki ‘alert’ terhadap beberapa jenis serangga yang memiliki bisa atau racun.

Serangan serangga yang satu ini memang begitu meresahkan, tapi anda tidak perlu khawatir yang berlebihan terhadap hal ini. Anda cukup menerapkan hidup bersih agar tidak ada serangga yang masuk dan sampai menyerang diri anda ataupun keluarga anda.

Sekian yang bisa kami bagi kepada anda, semoga bermanfaat dan kita semua terbebas dari serangan serangga “tomcat”.

About Maulititus Eko Pramono

Mau tahu tentang diriku lebih lanjut... Klik https://moomooblogs.wordpress.com/tentang-si-pembuat-blog/

Posted on 25 Maret 2012, in Kejadian Luar Biasa, Penyakit, Semua Tulisan and tagged , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Luangkan Waktu Anda Untuk Berkomentar...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: